IBC, Ujung Tombak Industri Baterai Kendaraan Listrik Terintegrasi di Indonesia

IWIP Kebut Pengembangan Kawasan Industri untuk Komponen Baterai Kendaraan Listrik
Menteri BUMN Erick Thohir bersiap mengikuti konferensi pers pendirian Indonesia Battery Corporation (IBC) di kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (26/3/2021). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/foc. Rabu, 27 Juli 2022 | 13:21 WIB
Reporter: Tedy Gumilar Editor: Tedy Gumilar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Keinginan pemerintah untuk mendorong pembangunan industri baterai kendaraan listrik memang baru mencuat ke permukaan setahun terakhir. Bentuk paling riilnya berupa pendirian Indonesia Battery Corporation (IBC) atau PT Industri Baterai Indonesia pada Maret 2021.

Empat Badan Usaha Milik Negara; PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), MIND ID (Persero), PT Pertamina (Persero) dan PLN (Persero) menjadi pemegang saham IBC dengan porsi kepemilikan masing-masing 25%.

Beban berat tersemat di pundak IBC; membangun dan mengembangkan industri baterai yang terintegrasi. Mulai dari penambangan bijih nikel hingga daur ulang baterai bekas.

Teknologi dan biaya investasi yang besar menjadi kendala buat Indonesia. Tapi, negeri ini punya modal utama lainnya; ketersediaan bahan baku berupa bijih nikel yang melimpah. Merujuk data United States Geological Survei (USGS), cadangan nikel Indonesia mencapai 52% dari total cadangan nikel dunia.

Disinilah posisi Antam menjadi strategis lantaran perusahaan pelat merah itu merupakan pemilik cadangan nikel terbesar kedua di Indonesia. 

Dolok Robert Silaban, Direktur Pengembangan Usaha Antam kepada KONTAN (26/7) menyebut, pada tahun 2021 tercatat cadangan bijih nikel ANTAM sebesar 381,91 juta wet metric ton (wmt), tumbuh 2% dibanding cadangan pada 2020 yang sebesar 375,52 juta wmt. Total cadangan 381,91 juta wmt itu terdiri dari 332,69 juta wmt bijih nikel saprolite dan 49,22 juta wmt bijih nikel limonite.

Untuk target produksi bijih nikel Antam di tahun 2022 sebesar 12,10 juta wmt, tumbuh 10% dari realisasi 2021 yang sebesar 11,01 juta wmt.

Baca Juga: Berkat Baterai EV, Nikel Kadar Rendah Bakal Naik Status dari Paria Jadi Primadona

Dus, IBC pun menggadang strategi jitu dengan menggandeng CATL dan LG Energy Solution membangun industri baterai EV terintegrasi di tanah air. Keduanya adalah produsen baterai kendaraan listrik terbesar di dunia.

CATL misalnya, merujuk publikasi Wired pada 28 Juni 2022, menyebut CATL memasok 30% dari kebutuhan baterai EV dunia. Tesla, Kia dan BMW merupakan contoh beberapa pabrikan mobil listrik yang menggunakan baterai bikinan perusahaan yang didirikan Zeng Yuqun alias Robin Zeng itu.

Gabungan produksi CATL dan LG Energy Solution, kata Direktur Utama IBC Toto Nugroho, sudah mendekati 300 gigawatt hours (GWh), atau hampir setengah dari produksi baterai EV dunia.

Gaet komitmen investasi belasan miliar dolar AS

Nah, pada April 2022, komitmen dari LG dan CATL berhasil diperoleh. Toto menyampaikan, LG berkomitmen untuk membenamkan investasi senilai US$ 9,8 miliar dan CATL sebesar US$ 5,97 miliar.

"Ini kerja sama end to end, mulai dari mining, refining, hingga menjadi produk baterai, termasuk baterry recycling," ujar Toto kepada KONTAN (25/7).

Skemanya, tahun ini dibikin joint venture (JV) di pertambangan, bekerjasama dengan Antam (ANTM). Di sisi upstream ini, pihak Indonesia akan menjadi pemegang saham mayoritas. Lokasi tambangnya, kata Toto, di Halmahera Timur, Maluku Utara.

Dus, Antam pun berencana memisahkan sebagian aset dan liabilitas yang terkait dengan usaha pertambangan nikelnya di Halmahera Timur kepada PT Nusa Karya Arindo dan PT Sumberdaya Arindo. Dua entitas ini merupakan anak usaha yang dimiliki sepenuhnya oleh Antam.

Untuk memuluskan rencana spin off tersebut, Antam akan menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 23 Agustus 2022.

Baca Juga: Menelisik Persoalan Pengelolaan Limbah Pabrik Prekursor Katoda Baterai Litium

Sementara JV untuk pengolahan dari bijih nikel menjadi bahan baku baterai akan dibentuk akhir 2022. Targetnya, fasilitas pengolahan itu bisa beroperasi pada 2024-2025.

Di sisi downstream, mulai dari pengolahan hingga produk jadi berupa baterai EV, IBC akan menjadi pemegang saham minoritas dengan porsi kepemilikan di atas 10%. 

Detil porsi saham dan besaran investasi yang menjadi bagian IBC belum bisa diungkapkan, lantaran masih terikat klausul kerahasiaan atau non disclosure agreement.

Pabrik pengolahan bahan baku hasil kerja sama dengan CATL bakal dibangun di Halmahera. Pada tahap awal, CATL akan membangun pabrik baterai EV berkapasitas 15 GWh.

"CATL untuk tahap pertama 15 GWh, lalu hingga 50 GWh. Disesuaikan dengan demand yang ada di Indonesia," sebut Toto.

Sementara pada 2025-2026, kapasitas produksi baterai kendaraan listrik LG di Indonesia ditargetkan bisa mencapai 30 GWh.

Baca Juga: Nikel, Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP), Baterai EV dan Wajah Baru Bahodopi

Untuk fasilitas produksi katoda dan anoda yang bekerjasama dengan LG dibangun di Kawasan Industri Terpadu Batang, Jawa Tengah. Hasil produksi pabrik di Batang inilah yang nantinya akan menyuplai kebutuhan pabrik baterai EV milik PT HKML Battery Indonesia di Karawang New Industry City, Jawa Barat.

Menurut Toto, IBC juga memiliki kepemilikan saham di PT HKML Battery Indonesia.

"Ada tapi minoritas, kita sangat kecil disitu. Posisi kita lebih untuk kepemilikan portofolio. Tapi kalau sudah diintegrasikan dengan end to end kita, bisa ambil porsi saham lebih besar," ujarnya.

Berbagai upaya dan strategi itu ditempuh untuk mencapai target penetrasi kendaraan listrik di Indonesia sebesar 30% pada tahun 2030. Ini target yang cukup ambisius namun bukan hal yang mustahil untuk dicapai.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Berita Terkait Jelajah Ekonomi Hijau Kontan
Jumat, 19 Agustus 2022 | 10:30 WIB EKONOMI HIJAU
Jumat, 19 Agustus 2022 | 09:56 WIB EKONOMI HIJAU
Jumat, 19 Agustus 2022 | 09:44 WIB EKONOMI HIJAU
Kamis, 18 Agustus 2022 | 22:19 WIB ENERGI HIJAU
Kamis, 18 Agustus 2022 | 22:00 WIB ENERGI HIJAU
Didukung oleh:
Barito Pacifik
GSI International Tbk
Bank Bukopin
Pertamina
Widodo Makmur Perkasa
pupukkaltim
Bank Mandiri
PLN
BNI
Telkom
BRI
Bank Mandiri
Blue Bird
INPP
Tokio Marine
Hotel Santika
Canon